lailaberbagicerita

"Laa haula walaa quwwata illaa billaahil'aliyyil'adzhim." (Tiada daya & kekuatan kecuali dengan pertolongan ALLAH Yang Maha Tinggi lagi Maha Agung)"

Menyemangatimu adalah semangat tuk diriku

FB_IMG_1498788530413.jpg

Hp ku berbunyi pertanda pesan whatsapp masuk. Sempat tak menduga, sudah lama kami berteman, hampir 1,5 tahun, namun tak pernah sekali pun membahas serius ttg rumah tangga kami.

Namun sepertinya kami sama2 tau, dari teman2 sekitar, bahwa kami belum diberikan keturunan.

Dan malam tadi, tanpa diduga, beliau membahas tentang keturunan.

Berikut percakapan singkat, padat, to the point ala kami ๐Ÿ˜Š

[30/6 20:08] V***: Dirimu RT udah brp tahun
[30/6 20:18] La!La: RT ? Rumah tangga bu ?
[30/6 20:19] V***: Yak ๐Ÿ˜€
[30/6 20:19] La!La: 6 th bu ๐Ÿ˜Š
[30/6 20:19] La!La: Knp ?
[30/6 20:19] V***: Gak
[30/6 20:20] V***: Aku mulai resah๐Ÿ˜ญ
[30/6 20:20] La!La: Bu v*** brp
[30/6 20:20] La!La: Thn ?
[30/6 20:20] V***: Suka berpikir jelek sama allah๐Ÿ˜ญ
[30/6 20:20] V***: Aku 10
[30/6 20:20] V***: Thn
[30/6 20:21] La!La: Sudah coba bayi tabung ?
[30/6 20:21] V***: Blm
[30/6 20:21] La!La: Ikhtiar semaksimal mungkin bu
[30/6 20:21] La!La: Jk ada rejeki coba bayi tabung
[30/6 20:21] La!La: Hanum rais pun bayi tabung lebih dr 1x baru berhasil hamil
[30/6 20:22] V***: Insyaallah Rencana abis umroh
[30/6 20:22] La!La: Isi semangat lagi dg baca kisah2 rumah tangga yang sukses menanti kehamilan
[30/6 20:22] V***: O๐Ÿ˜ฐ
[30/6 20:23] La!La: Dan sebaik2nya kisah sabar adalah kisah istri rasulullah saw, aisyah ra.
[30/6 20:23] La!La: Beliau tidak punya anak dari rahimnya namun memiliki banyak anak yatim dan menjadi istri tercinta rasulullah saw
[30/6 20:24] V***: Ipar aku perekonomian dibawah aku dia hamil mau punya anak 2
[30/6 20:24] La!La: Jadi tetap berpikir positif. Bahwa sebaik2nya wanita bukan dilihat dr punya berapa anak
[30/6 20:24] La!La: Tp dr ketaatannya kpd ALLAH dan suaminya
[30/6 20:25] La!La: Atau bu v*** coba mengasuh anak yatim / anak saudara yg tidak mampu
[30/6 20:25] V***: Saudara aku gak ada
[30/6 20:25] La!La: Aamiin in sya ALLAH…
Smg dilancarkan semua rencana umroh nya ya bu v***, lalu bisa lanjut bayi tabung
[30/6 20:28] La!La: Ada apa dengan adik ipar bu v*** ?
[30/6 20:46] V***: Iya ipar aku penghasilan nya dibawah aku tapi dikasih allah anak
[30/6 20:47] V***: Intinya hidupnya lebih enak aku
[30/6 20:47] V***: Aku jadi curhat ini๐Ÿ˜ญ
[30/6 20:47] La!La: Nah…perekonomian lah rejeki tuk bu v*** n suami
[30/6 20:48] La!La: Sdgkan ipar bu v*** rejekinya anak
[30/6 20:48] La!La: ALLAH Maha Adil kan
[30/6 20:48] V***: Aku maunya semua
[30/6 20:48] La!La: Ga banyak orang bisa umroh dan punya kekayaan seperti bu v***
[30/6 20:49] La!La: Boleh banget mau semuanya…banyakin doa, syukur, dan sabar
[30/6 20:49] V***:๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ
[30/6 20:50] La!La: Semangat bu v***….๐Ÿ˜Š
[30/6 20:50] La!La: In sya ALLAH semua doa2 ibu v*** ktk umroh akan diijabah oleh ALLAH..aamiin
[30/6 20:51] V***: Amin๐Ÿ˜Š
[30/6 20:51] La!La:๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜˜
[30/6 20:51] La!La: Kapan berangkat umroh nya bu ?
[30/6 20:52] V***: Des
[30/6 20:52] V***: Insya allah
[30/6 20:52] La!La: Aamiin
[30/6 20:52] La!La: Sebentar lagi ya bu..ga terasa tau2 nanti desember
[30/6 20:52] La!La:๐Ÿ˜Š
[30/6 20:53] V***:๐Ÿ˜€

Percakapan pun berakhir.

 

Beberapa hari lalu pun bgtu, semua nomor di contact wa, ku sapa ketika idul fitri lalu. Dan alhamdulillah tali silaturahim yang sempat terputus pun jadi tersambung kembali.

Sehabat seperjuangan yang bertemu di suatu tempat dan saling bertukar nomor hp ini, tak terasa sdh hampir 1 tahun terjalin.

Berikut percakapan kami.

[25/6 06:12] D***: Alhamdulillah mba w.a..
[25/6 06:13] D***: Hp aqu ilang mba..
[25/6 06:13] D***: Mba apa kbr..
[25/6 06:13] D***: Mohon maaf lahir dan batin yaa mba
[27/6 03:14] La!La: Maaf baru ngeh
Krn kebanyakan pesan masuk..hehe..
[27/6 03:16] La!La: Alhamdulillah kabar laila baik mba d***
[27/6 08:12] D***: Alhamdulilah mba
[27/6 14:35] La!La: Mba d*** bgmn kabarnya ?
[27/6 15:31] D***: Alhamdulilah baik mba..
[27/6 18:29] D***: Suami sebelum puasa cek sperma lg mba.. Hasil nya azoospermia mba..
[27/6 19:01] La!La: Semangat mba…
[27/6 19:04] D***: Iyaa mba..
[27/6 19:05] D***: Sedih mba tp yakinin hati klo ini yg terbaik.. Dan pasti allah swt kasih di saat dan waktu yg pas..
[27/6 19:05] D***: Mba gmn sdh isi lum?
[27/6 19:05] La!La: Belum mba d***
[27/6 19:05] La!La: Kami masih semangat ikhtiar
[27/6 19:18] La!La: Kita sama2 berjuang ya…
[27/6 19:31] D***: Iyaa mbaa harus semangat kita…
[27/6 19:31] D***: Aq yakin mba Ini cara allah menyayangin aq dan suami..
[27/6 19:33] La!La: Setiap hambaNYA disayang…dg ujianlah rasa sayang ALLAH ditunjukkan.
Krn dg ujian2 tsb, in sya ALLAH kita akan menjadi hambaNYA yang semakin baik dari hari ke hari
[27/6 19:34] D***: Bener bgt mbaa…
[27/6 19:35] D***: Aq juga ngerasa seperti itu mbaa..
[27/6 19:35] La!La: Ujian2 tsb berbeda2.
In sya ALLAH…sesuai kemampuan kita.
Krn bersama kesulitan, ALLAH berikan kemudahan
[27/6 19:35] D***: Td nya aq jarang baca al quran mba.. Skrng alhamdulillah baca.
[27/6 19:35] La!La: Ketika kita diberi ujian ini, ALLAH berikan pula kemudahan berupa suami yang sayang dg kita
[27/6 19:36] La!La: Laila pun sekarang banyak belajar agama
[27/6 19:36] D***: Dan suami awal nya sulit solat jamaah di masjid atau musolah.. Alhamdulilah dari allah romadhon sdh mau solat jaamah..
[27/6 19:41] La!La: In sya ALLAH…
Niat diri ini hanya memperbaiki diri.
In sya ALLAH….akhirat tujuannya. Akhirat yg lebih abadi. Skrg kita ikhtiar di dunia, dan yakin ALLAH akan berikan hasilnya di akhirat nanti, dan syukur alhamdulillah ALLAH akan berikan di dunia akhirat.
[27/6 19:42] La!La: Alhamdulillah…
Semangat mba d*** n suami…
[27/6 19:42] La!La:๐Ÿ˜
[27/6 19:47] D***: Masyaallah cara allah agar kita deket kpd nya luar biasa ya mba..
[27/6 19:48] La!La: Indahnya lembar kehidupan kita ya
[27/6 19:49] La!La: Yakin deh….orang lain ga akan sanggup jalanin lembar kehidupan kita. Begitu jg sebaliknya.
Jadi ALLAH Maha Hebat menjadi skenario kehidupan kita
[27/6 19:50] D***: Bener mbaa.. Jd semangatt ngejalanin kasih sayang allah ini..
[27/6 19:51] D***: Karna doa yg belum terjabah di dunia insyallah akan menjadi pahala yg betumpuk tumpuk saat di akhrat nnti nyaa…
[27/6 19:53] La!La: Aamiin in sya ALLAH…
[27/6 20:09] D***: Semoga kita istiqomah di dlm allah ya mbaa..
[27/6 20:09] D***: Semakin hari semakin dekat sama allah…
[27/6 20:09] D***: Dan tujuan utama nya akhirat…
[27/6 20:09] La!La: Aamiin allahumma aamiin
[27/6 20:09] La!La: Semangat…..๐Ÿ˜Š
[27/6 20:11] La!La: Nikmat ALLAH mana lagi yang kita dustai
[27/6 21:31] D***: Bener mba..

 

Tak lama sebelumnya pun sempat curhat2an dengan teman seperjuangan yang mengenalku dari blog ini, lanjut beremail lalu chat wa ๐Ÿ˜Š

Berikut percakapan kami.

[11/6 17:28] E***: Klo kista q udh bersih q akan blik lg ke dr budi wiweko,
[11/6 17:28] E***: Doakan ya laila..
[11/6 17:29] E***: Klo sinse ga berhasil, mau ga mau aq laparoskopi..
[11/6 17:29] E***: Q berdoa bgt smoga..pengobatan sinse ada hasilnya
[11/6 17:37] E***: Laila wktu itu total biaya laparoskopi brp?
[11/6 17:37] E***: Bahaya tdk yah klo udh pernah ops usus buntu trs lo?
[11/6 17:38] E***: Lo dg bpjs bahaya ga ya?
[11/6 18:58] La!La: In sya ALLAH..semangat e***….
[11/6 18:59] La!La: Ngobrol sama mba l***** yg kena kanker rahim, dapat banyak motivasi n info dr beliau.
Bahkan katanya kasus ku masih ringan, jd harus lebih semangat jaga pola makan, pola hidup, n pikiran..
๐Ÿ˜ฅ jd malu sendiri.
[11/6 18:59] La!La: Aamiin
[11/6 19:00] La!La: Kurleb 30juta, asuransi hanya cover 18juta
[11/6 19:01] La!La: Kurang paham juga sih.
Tp kalau ga salah, asalkan sudah lebih 2 tahun mk luka jahitan sudah menutup dan menyatu dg kulit.
Makanya kalau cesar dikasih jarak 2 tahun ya kalau ga salah ?
Jd in sya ALLAH aman kalau sdh 2 th
[11/6 19:02] La!La: Laila kurang paham, apakah bpjs mencover.

Tp kalau dr awal kontrol ga pakai bpjs apakah bisa ktk Lo pakai bpjs ?
[11/6 19:02] La!La: Coba tanya2 pihak RS dulu aja e***
[11/6 19:20] E***: Pikiran stress sangat berpengaruh ya?
[11/6 19:22] E***: Iya..ternyata masih bnyk yg lebih parah dari qta ya laila..
[11/6 19:22] La!La: Iya…pikiran yg menggerakkan semuanya
[11/6 19:23] La!La: Dulu suami masih di swasta. Jd blom ada askes or bpjs kami
[11/6 19:24] La!La: Tp kita seolah2 sudah yang paling menderita ya
[11/6 19:24] La!La: Astaghfirullah
[11/6 19:24] E***: Iya..kayak merasa paling tdk adil..
[11/6 19:24] E***: Ya alloh..padahal ga boleh
[11/6 19:25] La!La: Padahal itu namanya su’udzon sama takdir ALLAH..
Astaghfirullah
[11/6 19:26] E***: Q merasa down..klo ada tmn q yg baru nikah..langsung hamil..disekeliling q di kntor itu kan rata2 seumuran bahkan lebih muda, tapi ktika mereka baru nikah langsung positif hamil..perasaan q kyaknya ga karuan
[11/6 19:26] E***: Padahal ga boleh, ya mungkin manusiawi
[11/6 19:26] La!La: Manusiawi
[11/6 19:27] La!La: Saksi hidup pasti suami kita sedangkan saksi lainnya sajadah n bantal kita yg jd tempat terurainya air mata
[11/6 19:30] La!La: Tadi pas jalan2 naik motor laila bilang bgni “mas…aku cemburu sama mereka yg naik motor bawa anak”

Dijawabnya simple sambil dielus2in tangannya “in sya ALLAH…ALLAH lagi mempersiapkan tuk kita, siap2 ya….harus amanah”
[11/6 19:31] La!La: Udah…langsung mingkem deh…
Banyak2 dzikir n doa kalau udah digituin sama paksu..hehe
[11/6 19:31] La!La: ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…
[11/6 19:32] E***: Iya..q yakin..alloh pasti kasi yg terbaik untuk qta..bnyak hikmah yg bisa diambil..
[11/6 19:52] La!La: Jd…e***….semangat……
In sya ALLAH akan banyak jalan tuk kita meraih kebahagian.

Apakah dg program2 hamil, mengasuh anak yatim, adopsi anak, atau dengan diberikannya kesetiaan di antara suami dan istri selama penantian kehamilan.

Kalau paksu sudah sampai level tinggi positif thinking ke ALLAH nya.
Dia sampai bertekad “aku menikah bukan tuk di dunia aja, tp tuk akhirat. Kalau ALLAH memberikan anak di dunia alhamdulillah, jk belum mk aku yakin anak kita menanti di akhirat nanti, yg lebih kekal kebahagiaannya”

MasyaALLAH tabarakallah…kalau udah bgtu sebagai istri cuma bisa nangis, nangis sedih bercampur nangis bahagia…

Kebahagiaan yg tak ternilai itu namanya…
Ktk dapat berjalan dg 2 kaki seimbang dalam penantian kehamilan.

Krn di luar sana, msh banyak pasangan suami istri yang tidak bisa berjalan dg 2 kaki seimbang padahal sudah memiliki anak atau bahkan dalam penantian kehamilan juga.
[11/6 19:55] La!La: #edisi menyemangati diri sendiri
[11/6 21:35] E***: Amin ya alloh, kata2nya bagus laila..semoga q bisa menjadi pribadi yg ikhlas
[11/6 21:39] E***: Selalu berpikir positif..

Yups…itu hanya sebagian kecil percakapan dari sahabat2 seperjuangan.

Namun setuap kali selesai ngobrol dengan para sahabat, diri ini rasa ditampar oleh ucapanku sendiri.

Entah mengapa, ketika menulis kalimat2 di percakapan, seolah mengalir tanpa berpikir2 lama.

Cepat sekali kata2 bijak yang kuketikkan mengalir dari pikiranku.

Setelah selesai percakapan, diriku terdiam.

Kubaca lagi berulang-ulang, berulang-ulang,dan berulang-ulang.

Alhamdulillah ya ALLAH….tanpa kusadari ALLAH menyemangati diriku ini melalui banyak cara.

Laila memang selalu membuka diri tuk semua teman2 yang meminta email, no hp, ataupun ketemuan tuk berbagi cerita.

Krn tanpa disadari, ktk saat berbagi cerita dan berbagi semangat mengenai ikhtiar kehamilan dengan sesama sahabat seperjuangan, diriku pun sedang mengisi kembali semangat dalam diriku sendiri.

Dan disaat itu pula aku menyadari, bahwa aku tak sendiri. Namun kita…..Kita sedang berjuang. Kita saling mendoakan. Jadi kita harus semangat ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Tinggalkan komentar »

ALLAH sisipkan kebahagian di setiap detik

birth-coloring-pages-11

Pagi itu…seperti biasa…Laila jalani rutinitas.

Karena banyak hal yang harus dilakukan, maka pesan wa di pagi hari tidak terbaca.

Tiba2 mama telp dan meminta tuk membaca wa.

Terbesit di hati, pasti ada yang penting. Dengan sigap ku buka aplikasi wa. Allahu akbar….tak menduga isi wa dari mama, berdegup kencang jantungku ketika membacanya.

Seiring waktu, alhamdulillah diri ini sudah bisa menata hati.

Kubalas pesan mama “alhamdulillah…iya ma mau..”

Segera ku forward pesan mama ke masku. Lalu kutambahkan pesan dariku “alhamdulillah mas…masku ridho atau tidak ?” Pesanku pun dibalas “insyaALLAH ridho.ย iya sayang, sabar dulu yaa. kita jg hrs hati2. Klo memang rejeki kita tdk akan kemana.”

Tak terasa air mata membasahi pipi. Alhamdulillah ya ALLAH….Engkau dengarkan doa2 kami.

Dalam sekejab banyak hal yang terlintas dalam pikiranku.

Bahagia menghiasi pikiranku, namun hati seolah mendewasa karena waktu dan mengendalikan pikiran2ku tersebut. Hatiku berkata “serahkan pada ALLAH la..insyaALLAH jika semua baik, maka ALLAH akan mudahkan segalanya. Jika ada yang tidak baik, setidaknya bersyukurlah karena detik ini ALLAH telah sisipkan kebahagiaan.”

Tak henti hati ini berdzikir. Walaupun pikiran2 sesekali terlintas.

Jika hal ini terjadi beberapa bulan atau beberapa tahun lalu, aku yakin…aku tak akan setenang ini menghadapi kebahagiaan ini. Pasti aku akan cepat2 bercerita ke sahabat atau saudara. Namun hal ini terjadi di hari ini. Hanya masku yang menjadi teman berbagi cerita pertama kali. Selain posisinya sebagai suami, namun ternyata memang lebih banyak hikmahnya jika segala hal tentang diri kita hanya kepada suamilah tempat berbagi.

Jujur….dalam percakapan wa kami pun sempat terlibat kk2 perempuanku. Kami membahas tentang air susu kk2 perempuanku yang dapat menjadikanku mahram dengan dirinya.

Iya….mahram…itu yang kami pikirkan pertama kali, ketika mamaku memberikan kabar melalui wa. “Ada bayi laki2 usia 2 hari yang ditinggal ibunya. Kamu mau ga ?”

Singkat isi wa mamaku. Namun ternyata mampu menguras pikiranku. Bahagia, senang, tak sabar, dan takut..

Bahagia….alhamdulillah akhirnya ALLAH dengar doa kami tuk mendapatkan keturunan, walaupun itu bukan dari rahimku dan alhamdulillah suamiku ridho akan hal ini.

Senang..karena mama berikan kabar bahwa bayi tersebut laki2 yang insyaALLAH dapat menjadi mahramku dengan air susu kk2 perempuanku. Maka seumur hidupku aku tak perlu takut dosa menyentuhnya krn kami sudah mahram.

Tak sabar..karena ingin secepat2nya bertemu dengan bayi laki2 tersebut. Banyak rencana dan amanah yang harus aku lakukan tuk bayi tersebut. Semua terlintas dalam pikiranku. Mulai dari minta pendapat ahli agama tentang akte kelahirannya agar tak dosa dunia akhirat, apakah boleh menasabkan nama kami karena ibu si bayi tak ada, apalagi ayah di bayi. Memikirkan kapan waktu yang tepat tuk memberi asi kk2 perempuanku pada si bayi. Memikirkan kapan sebaiknya proses aqiqahnya dilakukan, apakah secepatnya atau menunggu kabar sampai ayah ibu si bayi mencari2 dirinya. Dan pikiran2 lainnya. Tak dipungkiri juga, hal2 kecil lainnya seperti bajunya, mainannya, dan perlengkapan2 lainnya. MasyaALLAH….seolah2 pikiranku sudah melangkahi waktu yang belum terjadi.

Takut…..iya aku takut….di balik semua ini akan ada suatu hal yang tidak diharapkan yang insyaALLAH ada hikmahnya, namun sebagai manusia biasa, aku takut tuk merasakannya. Seperti kondisi fisik bayi yang tidak sehat sempurna, ibu bayi kembali datang menjemput, atau bahkan yang tak kuharapkan ternyata aku tak berjodoh dengan bayi laki2 tersebut. Astaghfirullah…tak henti2nya aku beristighfar dan berdzikir tuk menenangkan ketakutan2ku. Dan insyaALLAH aku berserah diri kepada ALLAH dan ikhlaskan apapun yang terbaik yang ALLAH berikan pada kami.

Masku tak henti2nya memberikan nasehat jika hal ini benar rejeki kami ataupun jika hal ini belum menjadi rejeki kami.

Alhamdulillah…aku bersyukur akan hari ini. Karena hari ini…aku dapat mengetahui isi hati suamiku..karena hari ini…aku dapat mengenal suamiku lebih dalam.

Qadarullah…….iya semua atas kehendak ALLAH..

kami tak berjodoh dengan bayi laki2 tersebut. Iya…sekali lagi laila sampaikan…kami tak berjodoh dengan bayi laki2 tersebut.

Bukan karena faktor dari bayi atau ibu bayi. Bukan pula karena dari faktor diriku, masku, dan mamaku yang menolak bayi laki2 tersebut.

Kami tak berjodoh karena memang bayi laki2 tersebut tak ada. Iya tak ada. Bayi laki2 ini hanyalah cerita fiksi dari seorang munafiqun, seseorang yang tak bisa dipegang ucapannya. Seseorang yang ketika mamaku tagih janjinya untuk membayar hutang tetapi malah membuat cerita fiksi ini.

Inna lillahi…astaghfirullah..entah apa yang ada dalam pikiran dirinya itu.

Mengapa dirinya tak mempertimbangkan hati mamaku, diriku, dan suamiku.

Entahlah…aku pun tak bisa berbuat apa2, karena insyaALLAH semua ini terjadi atas kehendak ALLAH.

Alhamdulillah…ALLAH telah sisipkan kebahagian di setiap detik di hari tersebut.

Terima kasih mama..karena telah mengingat kami di setiap doa2 dan hari2 yang mama lalui.

 

Tinggalkan komentar »

Semangat Pagi Ku

ููŽุจูุฃูŽูŠูู‘ ุขู„ุงุกู ุฑูŽุจูู‘ูƒูู…ูŽุง ุชููƒูŽุฐูู‘ุจูŽุงู†ู
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan ?

Alhamdulillah…sejak awal nikah..di sms..dan sampai detik ini di wa..tak berubah, selalu sama kata2 pembuka hari kami.

Masku : Assalamualaikum ummu cantik, baik hati dan shalihah
Masku : Uhibbuki fillah sayangku ๐Ÿ˜˜
Masku : โค
La!La: Wa’alaikumsalam warahmatullah buya sholeh sabar n penyayang
La!La: Uhibbuka fillah buya
La!La: ๐Ÿ˜๐Ÿ˜˜
La!La: โค

Jadi ingat, pertama kali belajar bahasa arab dg masku, di atas mobil berduaan sambil silaturahim ke rumah kerabat karena sudah membantu acara pernikahan kami.
“mas, kalau I love you bahasa arabnya apa ?”
Dijawablah “uhibbuki fillah”
“Oo kalau begitu, uhibbuki fillah masku”
Eeehh….malah diketawain.
“Lho….emang ada yg salah lafalnya mas ? Kok ketawa ?” Dengan wajah bingung, krn perasaan ga ada satu huruf pun yang salah aku ucapkan, semuanya persis yg diucapkan masku.
“Hehe….mas laki2 yang..”
“Iya trus aku salah apa ?”
“Kalau mau bilang ke ayang maka uhibbuki fillah, karena perempuan. Tp kalau mau bilang ke mas maka uhibbuka fillah, karena laki2”
“Oooo…kayak jazakallah dan jazakillah ya”
“Nah itu pinter, tau dari mana ? Emang les bahasa arab ?”
“Les…cuma 1x pertemuan di al manar, hehe….aku tau dari artikel2 di facebook mas”
“Serius, pernah di al manar ? Rawamangun ? Kapan ?”
“Ih mas kok tau, al manar rawamangun. Ooo mas dulu di sana ? Kalau aku cuma 1x pertemuan..hehe abis itu hilang akunya..hehe..kalai aku ga hilang, kita bisa ketemu di sana ya mas, ting…ting…ting….” sambil melirik2… ๐Ÿ˜‰
“Ga ah……nanti kalau ketemu di sana, ga jadi ketemuan di KUA”

Barakallahu fii kum..alhamdulillah..jazakallah khairan masku..
Tanpa disadari….pujian dan rasa sayang yang diungkapkan, walaupun itu setiap hari, walaupun itu sudah basi karena bukan pengantin baru lagi, walaupun itu terkesan seperti abg, dan walaupun isinya itu2 aja setiap hari โ˜บ

Tp justru sebenarnya itu perlu…karena rasa cinta itu akan hilang jika tidak dipupuk setiap hari. Karena semua pujian dan rasa sayang itu mampu menjadi obat mukjizat tuk menjalani semua rutinitas duniawi ini. Dan suami istri lah yang harus selalu sabar memupuk semua itu.

Dengan semua kekurangan kami dalam berumah tangga, insyaALLAH ini akan menjadi amunisi kami tuk menjadi keluarga sakinah, mawaddah, warahmah. Aamiin allahumma aamiin..

Tinggalkan komentar »

Rezeki tidak akan tertukar

images

 

images

Rezeki tak mungkin tertukar, Allah pasti membagi rezeki dengan adil.

Iya….rezeki sudah diatur oleh ALLAH.

Anak juga merupakan rezeki. Rezeki yang saat ini kami nantikan, mulai dari ikhtiar sekuat tenaga sampai dengan tenaga yang tertatih-tatih.

 

Hari ini….iya hari ini….aku mendapat kabar duka dan bahagia. Namun keduanya membuatku menangis.

Kabar pertama, kk sepupuku yang melahirkan prematur, harus ikhlas ditinggalkan putranya yang baru berusia 2 hari untuk selama-lamanya. Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un. Aku menangis…ya ALLAH…semua ketentuan-MU tak terduga..

Kabar kedua, ku dapat dari whatsapp. Seorang sahabat seperjuanganku untuk program kehamilan. Secara tiba2 pesannya masuk ke hp ku, bukan pesannya yang pertama kali kubaca, melainkan foto profilnya, suaminya menggendong bayi mungil. Dalam pesan itu dirinya menyapaku, aku balas dengan ramah dan langsung bertanya “btw suami gendong siapa ? Apakah anak **** ?” Ternyata, firasat ku sangat kuat. Pertanyaanku menjadi pembuka percakapan. Sahabatku segera bilang “iya mba laila..alhamdulillah..aku mau curhat bla bla”. Panjang lebar ia ceritakan. ALLAH memberikannya seorang bayi kecil yang berusia hitungan hari yang lahir dari rahim seorang ibu yang mengikhlaskan anaknya untuk diasuh oleh sahabatku. Sahabatku tak menyangka semua ini, karena bayi itu hadir dangan tiba2 di depan rumahnya melalui perantara kerabatnya. Hatiku tersentak..ada rasa bahagia, alhamdulillah sahabatku mendapatkan berkah dari ALLAH. Namun aku juga tak bisa bohong, ada hati yang teriris..berkurang lagi satu orang teman seperjuanganku dalam menanti kehamilan. Dan bahkan terbesit rasa cemburu, “seandainya aku yang mengalami hal tersebut”.

Namun ketika teringat pemikiran “seandainya” itu, hatiku pun tersentak beristighfar, astaghfirullah, jika “seandainya” juga ku berlakukan pada kejadian kk sepupuku..na’udzubillah..aku menangis…aku tak sanggup melanjutkan pemikiran “seandainya bayiku yang meninggal dunia”. Na’udzubillah..

Astaghfirullah..ENGKAU lah sebaik2nya penentu qada dan qadar kami. Aku tak sanggup berpikir”seandainya”. Itulah mengapa “seandainya” adalah ucapan terburuk dan disenangi syaitan..astaghfirullah..tak henti2nya aku istighfar.

Dengan kondisi hati yang tidak menentu ini, aku sapa masku melalui wa. Ku ceritakan kisah sahabatku, dengan ku forward seluruh isi chatnya agar ku tak menambah atau mengurangi curhatan sahabatku. MasyaALLAH…betapa hebatnya suamiku. Aku tersentak dengan isi chatnya

[26/9 13:08] . Masku : Iya sayangku, mari lanjutkan terus berdo’a kepada Allah ๐Ÿ‘โ˜บ
[26/9 13:32] La!La : Iya masku..insyaALLAH semua sudah yang terbaik dari ALLAH

Menjelang sore, hatiku masih tak tenang, lagi2 ku sapa masku..
[26/9 15:36] La!La : masku, aku lagi galau..linglung
[26/9 15:36] La!La: Sepertinya kabar **** membuat aku ga konsentrasi
[26/9 15:37] . Masku : Banyak berdzikir ya sayangku
[26/9 15:37] . Masku : ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜
[26/9 15:37] . Masku : Rejeki tdk akan tertukar

MasyaALLAH…REZEKI TIDAK AKAN TERTUKAR. Tersentak hatiku. Ku cari berbagai artikel tentangย REZEKI TIDAK AKAN TERTUKAR melalui situs pencari di internet. Kubaca. Ku resapi. Dan akhirnya ku kutip.

Ya…ku kutip firman ALLAH dalam Al-Qur’an, diantaranya :

ุฅูู†ู‘ูŽ ุฑูŽุจู‘ูŽูƒูŽ ูŠูŽุจู’ุณูุทู ุงู„ุฑู‘ูุฒู’ู‚ูŽ ู„ูู…ูŽู†ู’ ูŠูŽุดูŽุงุกู ูˆูŽูŠูŽู‚ู’ุฏูุฑู ุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ูƒูŽุงู†ูŽ ุจูุนูุจูŽุงุฏูู‡ู ุฎูŽุจููŠุฑู‹ุง ุจูŽุตููŠุฑู‹ุง

โ€œSesungguhnya Tuhanmu melapangkan rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki dan menyempitkannya; Sesungguhnya Dia Maha mengetahui lagi Maha melihat akan hamba-hamba-Nya.โ€ (QS. Al Israโ€™: 30)

ALLAH Maha Mengetahui lagi Maha Melihat akan hamba-hamba NYA. Ya..benar…jadi buat apa aku harus merasakan kesedihan, ketakutan, cemburu, linglung, risau, dan semua perasaan negatif lainnya. Hari ini aku sudah membuktikan, firman ALLAH ini telah terjadi pada sahabatku dan kk sepupu ku. ALLLAH sedang melapangkan dan menyempitkan rezeki mereka. Maka aku juga yakin, ALLAH pun saat ini juga sedangย melapangkan dan menyempitkan rezeki ku.

Rezeki ALLAH itu luas. Jadi berhentilah menguras tenaga mu, laila. Berserah dirilah kepada ALLAH untuk mengatur rezekimu. Hatiku tak henti2nya meyakinkan diriku.

Iya..insyaALLAH..hamba yakin ya ALLAH. Hamba berserah diri tuk semua rezeki dari MU.

 

Hamasah…..semangat….ganbatte….ayo Laila……pasti bisa….jangan ragu…ALLAH sudah mengatur rezekimu.

 

๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Salam senyum dari Laila dan masku

photogrid_1474883068706

6 Komentar »

Cinta kami saat ini

PhotoGrid_1470233882295

Cinta kami saat ini adalah keberkahan dari-Mu ya ALLAH.

Atas ridho-Mu semua kami lalui.

Pasang surut silih berganti di hari-hari kami.

Tawa dan sendu menghiasi wajah kami.

Doa dan dzikir terlisan di bibir dan hati kami.

Namun…maafkan kami ya ALLAH jika kami sempat terpuruk,ย maafkan kami ya ALLAH jika kami sempat tertatih.

5 tahun sudah kami menjadi satu.

Semula dipersatukan karena janji pernikahan.

Lalu perlahan kami menyadari bahwa semua ini adalah ibadah kami kepada-Mu ya ALLAH.

Dan akhirnya kami pun menikmati bahwa semuanyang terjadi pada kami adalah ridho-Mu ya ALLAH.

InsyaALLAH..cinta kami saat ini karena ridho-Mu.

Aamiin.


Setiap wanita yang sudah menikah (pada kodratnya) menantikan kehamilan.

Begitu juga dengan laila. Bahkan masku, sudah mempersiapkan biaya persalinan untuk calon istrinya yang belum ia kenal dan belum ia nikahi itu.

Manusia boleh berencana, namun ALLAH yang berkehendak. Akhirnya biaya persalinan tersebut, kami pakai untuk biaya laparoskopi ketika diriku divonis kista endometriosis.

Ketika diri bersemangat program kehamilan, dokter pun kami jadikan agenda rutin. Tak terhitung dana, waktu, dan tenaga yang sudah kami investasikan di Rumah Sakit.

Ketika semangat masih membara namun diri tertatih mengiringinya, alternatif pun menjadi solusi pembakar jiwa.

Pasang surut kami lalui. Hingga saat ini, kami masih harus melaluinya.

Alhamdulillah..ALLAH Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Sesaat setelah berakhirnya inseminasi pertama dengan rasa sedih. ALLAH berikan kami pelangi. Alhamdulillah…ALLAH beri kami rejeki pekerjaan yang insyaALLAH semakin berkah.

Begitu juga saat inseminasi kedua tidak sesuai dengan harapan kami. Alhamdulillah ALLAH pun memberikan embun penyegar bagi kami. Alhamdulillah..diriku menuju gerbang penunjang karir yang insyaALLAH semakin memberkahi kami.

images

InsyaALLAH…kami belajar untuk semua ini.

Belajar ikhlas, sabar, dan tawakkal melalui setiap detik kehidupan ini.

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”

Jadi…jangan ragu dan sesali apapun yang sudah kita lakukan. Karena niscaya semua yang kita lakukan tersebut adalah tiket untuk mendapatkan kemudahan2 yang tak pernah kita sangka2.

Uhibbuka fillah masku.

Jazakallah…sudah memilihku menjadi istrimu, sudah memberiku beribu-ribu kesempatan menjadi lebih baik dari hari ke hari, dan sudah menjadi motivator hidupku.

InsyaALLAH…ALLAH memberkahi kita..aamiin..

 

4 Komentar »

Bismillah..mohon doa tuk laila dan masku

Assalamu’alaikum..

Bismillah…melalui postingan singkat ini, laila mohon doa dari sahabat..

InsyaALLAH semua ikhtiar kami diberkahi ALLAH dan dimudahkan semua prosesnya..aamiin..

InsyaALLAH doa yang sama tuk semua sahabat laila..aamiin..

Wassalamu’alaikum

Screenshot_2016-06-30-05-42-59

—-berbagi ceritaku terbaru—–

Screenshot_2016-07-02-06-20-13

Setelah proses B-HCG yang menunjukkan hormon kehamilan. Kami sempat berdoa semua dimudahkan prosesnya oleh ALLAH.

Berkali2 suntik penguat kandungan. Kondisi tubuh yang memang terasa beda.

Qadarullah….akhirnya kami masih harus ikhtiar berjuang kehamilan lagi..

Haid pun hadir di penghujung bulan ramadhan.

Jazakillah..terima kasih..untuk semua doa sahabat2 laila..

InsyaALLAH kami masih membutuh doa sahabat.

Bismillah..mari kita berikhtiar lagi.

InsyaALLAH..kita semua akan diberkahi kehamilan oleh ALLAH..aamiin..

4 Komentar »

Laila……apa kabar ?

Assalamu’alaikum

 

Dear laila apa kabar ?

Sudah lama ga posting di blog ini ? Apalagi tentang jejak hidupmu. Padahal…..tahukah kamu, laila ?

Banyak orang yg searching dan ketemu blog kamu.

Banyak orang yg jd silent reader blog kamu.

Banyak orang yg menanti kelanjutan cerita2mu di langkah hidupmu.

Banyak orang yg menyambung silaturahim via email dan wa krn blog kamu.

Banyak orang yg menunggu kabar bahagia kesuksesan program hamilmu.

Banyak lagi banyak-banyak di hal lain yg intinya “trus sekarang bgmn kabarmu, laila ?”

 

Ya…….saya laila. Lailaberbagicerita adalah caraku mendokumentasikan segala perjuanganku dan ikhtiarku di dunia ini.

Akhir2 ini blog ku terfokus akan kisah ikhtiar kehamilanku.

Banyak komentar di topik ikhtiar kehamilanku. Baik yg aku setujui tuk tampil di blog maupun sebagian ada yg belum aku setujui atau bahkan aku hapus. Iya…..itu semua karena aku pun belum siap menjawab pertanyaan di komentar2 tsb. Atau karena aku sedih dengan komentar itu, jadi ya hapus saja jalan pintasnya. Maaf ya sahabat…..

 

Laila tetaplah laila. Seperti laila laila di luar sana. Yang terkadang semangat naik gunung dan terkadang turun gunung dengan meluncur. Yang terkadang santai hingga enjoy dengan hidup dan terkadang kocar kacir menjalankan amanah di dunia ini.

Jadi maafkan laila yg belum lagi berbagicerita.

Bisa jadi karena sadar belum mau berbagicerita atau tidak sadar tahu2 sekarang tahun 2016. Opps…….cepatnya jarum berputar. Bumi berevolusi.

 

Alhamdulillah laila baik. Alhamdulillah laila masih dan akan terus berjuang tuk ihktiar hamil. Alhamdulillah dan alhamdulillah.

Mohon maaf baru ini jawabanku. Doakan laila dan masku selalu ya. InsyaALLAH akan ada kabar baik di blog ini. InsyaALLAH….kami yakin..aamiin.

 

Wassalamu’alaikum

Laila

 

 

2 Komentar »

kutu loncat beraksi dalam promil ku

Jakarta, 11 November 2013

Hehe..sebenarnya bukan tgl segitu sih. Krn laila sdh lama ga ngeblog. Tp gpp ya biar tuk pengarsipan n enak aja bacanya. Hehe.

1. Awal tahun 2013 selama bbrp bulan aku coba program dengan om. Hasil program dengan om antara lain hasil tes sperm* suami ku di bulan januari adalah asthenoteratozoospermia, yang artinya gerak n bentuknya tdk normal. Hasil HSG ku bagus tdk ada penyumbatan, entahlah apa ini hasil hidro dg dr Oni dulu.

2. Om ku yg seorang spog meresepkan oligocare tuk suami ku n ovacare tuk diriku. Dan dalfarol 500 tuk kami berdua sehari 1. Kami konsumsi oligo n ova rutin setiap hari 1 kapsul. Pdhl om saraninnya 2 kapsul sehari. Si masku ga kuat katanya jantungnya berdebar cepat.

3. Konsul kesekian di om, aku diresepkan cytotec. Krn ga ngerti ya aku beli aja n minum sesuai aturan. Tp ktk obat udah abis aku iseng baca2 di forum ibuhamil n shock klo ternyata obat itu bisa tuk menggugurkan kandungan. Memang sih kata apoteker itu obat maag tp dosis tinggi. Dan tuk pihak yg tdk bertanggung jawab banyak digunakan tuk meluruhkan janin. Shock dan ga tau harus bgmn. Akhirnya memutuskan tuk off dari om. Mama sih nyaranin tuk telp om n tanya knp dikasih obat itu. Tp saat itu hati beraaaaaat bgt. Jd memilih off tanpa kejelasan.

4. Aku orang yg ga bisa diam klo lagi mau sesuatu. Nah krn saat itu keinginan hamil sdh memuncak. Nah akhirnya buka web ini buka web itu. Ketemulah forum weddingku. Nah di sana ada yg membuatku menarik. Shinse sukimin. Langsung meluncur dan seneng bgt dg shinse ini. Jarinya maut ktk akupresure. Jd kami dipijat2 bagian pergelangan kakinya. Reaksinya perut langsung cenat cenut. Kami bayar @Rp70.000. Trus shinse nawarin jamu tuk aku ktk haid dan jamu tuk masku. Minumlah kami jamu itu. Klo aku bentuknya ky godokan yg dimasak di wadah tanah liat. Sedangkan masku bentuknya udah bulet2 tinggal diseduh air panas. Mahaaaalnya obat cina. Itu yg kami rasakan. Lupa2 inget. Kynya jamu ku aja ratusan ribu (lupa 300rb atau 500rb ya) n suami kynya 700rb deh. Nah suami sempet 2x tebus jamu di shinse sukimin dan kami sempat 4 kali datang. Tp blom jodoh sama shinse. Selain biaya yg selangit jg krn jadwal shinse yg cm sampe jam 5 n sabtu minggu libur deh klo ga salah. Klo telat 1 menit aja ditolak pdhl msh ada shinsenya. Hehe. Oya beli arak cina jg tuk dibasuh di perutku ktk haid. Kata shinse biar darahnya lancar n yg keluar banyak pas haid n ga jd kista.

5. Nah program om dg shinse ini barengan. Ini sebenarnya yg menguras biaya, waktu, n pastinya pikiran aku. Alhamdulillah masku orangnya penyabar. Dia setuju aja apa yg direncanain istrinya. Pdhl istrinya sendiri bingung mau jalanin yg mana. Hehe. Oya hasil tes sperm* masku berubah jadi normospermia. Alhamdulillah senangnya. Saat itu masku emang ku cekoki segala macam. Ya oligocare, jamu shinse, jus wortel tomat, madu alshifa, serbuk kurma, minyak zaitun, dan entah herbal apa lagi aku pun lupa. Hehe..subhanallah..maaf ya masku. Uang mu terkuras dan entah apalah yg lambung kamu teriakkan.

6. Nah di saat double program ini pas aku haid aku sempat shock.ย Ternyata di bulan tsb keluar seperti kulit ari yg berlapis darah. Ku bersihkan darahnya dan terlihat jelas itu seperti lapisan kulit (sekesimpulan ku aja sih). Shock dan sempet nyesel knp minum cytotec, knp minum jamu shinse, dan knp2 lainnya. Krn memang aku sempat mundur siklusnya yg biasa 25 kok bulan itu jd 31 hari. Sempet berpikir apa itu calon dd yg ga jadi krn semua yg aku minum ada berhasil tp ada jg yg meluruhkan calon dd. Shock dan akhirnya aku off selama bbrp bulan ga mau program.

7. Walaupun ngambek ga mau program hamil ke dokter n manapun lg. Aku n suami ttp rutin minum ovacare, oligocare, n dalfarol. Wah jerawatku panen. Besar n merah2. Firasatku krn dalfarol. Nah selain itu kami jd tetep rutin jus wortel tomat setiap malam. Nah herbalnya pelan2 berkurang, yg rutin cm madu alshifa aja. Hehe kantong kering klo semua dibeli. Nah suami iseng bulan mei 2013 cek sperm* lg, alhamdulillah hasilnya normozoospermia. Sedangkan aku pernah balik ke dr bote krn pikiran parno ku klo kista ku tumbuh lg, alhamdulillah bersih.

8. Ngambek ku ga bertahan lama. Aku dapat info saudara teman ku yg nikah 9thn akhirnya berhasil hamil krn rutin urut sama oma di daerah depok. Wah langsung terbang kami dg si roda dua ke depok. Jauh sih. Tp lebih besar semangatku tuk hamil akhirnya ga ngeluh, ga tau deh masku yg duduk di depan ky apa pegelnya ke depok jkt bolak balik seminggu sekali hehe. Bayarnya alhamdulillah ga ditarifkan. Kami be2 Rp50.000 oma nya terima2 aja sih. Jari oma mantap. Tp masih mantapan shinse sukimin sih. Nah oma urutnya di bagian betis, perut, selangkang, dan yg unik daun telinga hehe baru sekali2nya kuping ku diurut2. Masku jg diurut. Awalnya malu sih, tp krn usia oma yg sdh seperti nenek kami, ya akhirnya mau. Kami lumayan lama di oma. Hampir 5 bulanan dg jadwal rutin seminggu sekali. Tp blom jodoh. Sampai akhirnya kami sok sibuk dan akhirnya perlahan2 ga ke oma lagi. Oya oma ngelarang makan segala macam lalapan klo mau hamil, katanya sih yg daun2 mentah bisa meluruhkan. Trus nyaranin rutin minum jus tomat.

9. Oma menghilang datanglah jidah. Siapa lagi tuh. Hehe..jidah itu panggilan tuk seorang nenek, nah jidah jg tukang urut rahim. Rumahnya di tanjung priok. Walah kok tau2nya sih aku. Hehe..biasalah hasil cari di forum ibuhamil trus penasaran tru cobain trus ga bertahan lama deh..hehe.. kynya cm 2x datang dlm sebulan ke jidah. Bayarnya seikhlasnya jg. Ga berlanjut krn jauh n yg diurut cm aku doang. Kan sayang masku cm nunggu bengong. Oleh2 dari jidah dapet minyak tawon asli yg harganya Rp100.000.

10. Oma ada, jidah ada, nah skrg ada jg ummi nih. Hehe..siapa lg tuh. Ummi tukang urut rahim jg. Rumahnya di daerah cipinang dekat BKT. Lagi2 cm aku yg diurut. Pdhl maunya diurut berdua ky oma gitu deh. Ummi bayarnya seikhlasnya. Tp kynya ummi udah ga fit badannya. Sampai akhirnya sering tutup krn sakit. Dan akhirnya off lah kami. Oya oleh2 dr ummi disuruh banyakin minum jeruk dan es krim klo mau hamil. Hehe..es krim, agak unik jg sarannya.

11. Akhirnya ketemu jg pengganti shinse sukimin. Dapat info dari teman yg hampir 8 thn akhirnya istrinya hami, di daerah rawa lumbu bekasi ada pak mul yg terapi akupresure. Ternyata pak mul nangani semua penyakit, ga beda jauh sama shinse sukimin. Bedanya shinse jual jamu nah klo pak mul cm saranin tumbuhan or buah yg sebaiknya dikonsumsi. Teknih pak mul jg mirip sama shinse. Pergelangan kaki diurut2 (atau ditekan2 yg lebih tepatnya, soalnya sakiiiiit bgt), tp ditambah urut di bagian jari n leher sebentar doang. Wah sakitnya mantap. Bayarnya seikhlasnya. Subhanallah salut sama terapis yg ikhlas dibayar berapa pun. Nah tuk yg satu ini, kami masih datang sampai tahun 2014 ini, wlopun cm sesekali. Oleh2 dari pak mul, masku disuruh makan alpukat krn bentuk sperm* nya ga bagus kata pak mul, ih kok bener sih. Tp itu kan dulu, kan udah normal skrg. Ternyata kata pak mul kualitas sperm* bisa berubah2 tergantung pola hidup. Langsung deh qta bilang “ooo begitu”

12. Agustus 2013 akhirnya aku mau kembali ke dokter. Saran kk sepupu yg berhasil hamil dg kasus miom dan jumlah gerak sperm* suami yg kurang ternyata berhasil hamil. Cm dg terapi ozon tuk suami n obat tuk suami istri. Kami cobalah ke dokter tsb, yaitu dr Bob ichsan di daerah harmoni, yg terkenal murah dibanding spog lainnya. Bener sih. Tp…tuhkan ada tapinya..hehe..antri pendaftarannya W O W bgt..hehe.. trus pas aku konsul aku dikata2in, katanya aku jorok, ceboknya ga bersih jd keputihan. Emang sih kata dr bob di miss v keputihan ga parah, tp di rahim jd ga bagus krn si keputihan itu menghambat sperm* masuk. Pdhl dr bob ga usg trans v lho, cm usg perut. Tp kok bisa keliatan ya keputihan. Emang sih menjelang haid aku suka keputihan tp selanjutnya ga. Nah dikasih obat lah 3 macam, 2nya antibiotik tuk keputihan dan yg 1 pembesar telur. Murah. Cm bayar 500an udah termasuk dokter n obatku. Masku ga dikasih apa2. Dan ternyata..setelah aku minum obat antobiotiknya……jantungku berdetak cepat bgt, keringat dingin, dan lemes. Saat itu aku lg puasa di bulan syawal. Minumnya sahur, sampai magrib jantung deg2an. 3 hari bertahan dan hari ke4 masku suruh stop semua obat dr bob. Dan akhirnya stop lah rencana program hamil di sana.

Dan itulah kutu loncat ku dalam program hamil di tahun 2013.

Sebenernya blom selesai, masih ada ikhtiar program hamil ku di tahun 2013, tp khusus yg ini ga aku sebut kutu loncat. Krn butuh keputusan matang dan biaya yg cukup tuk ikhtiar yg satu ini. Inseminasi buatan. Iya itulah ikhtiar terakhir kami di tahun 2013. Nanti aku bahas di judul tersendiri.

=La!La=

Dalam keheningan malam.

Berserah Diri kepada MU ya ALLAH swt.

Lindungi hamba ya ALLAH swt

27 Komentar »

Ternyata Om Ku SPOG..Disarankan HSG dan Tes Sp*rm*

Jakarta, 24 Januari 2013

Subhanallah..

Itulah yang aku ucapkan pertama kali. setelah 1 tahun aku bergelut dengan program hamil, ternyata aku bulan Januari ini diingatkan oleh Tante ku, bahwa keluarga besar nenek ku adalah seorang SPOG senior di sebuah RS terkemuka di Jakarta.

Semua bermula dari musibah keluarga besar alm papaku, nenek meninggal dunia. ketika nenek hendak dimakamkan, mk di saat itulah semua keluarga besar akan berkumpul. mendoakan almh nenek dan menjadi sarana silaturahim keluarga besar yang sudah lama tidak berkumpul. Di saat itulah, Tante ku yang selama ini cukup perhatian dg kisah hidupku yg belum dikarunia adik kecil, memperkenalkanku dengan Om ku tsb. terlihat sekali si om kaget ya. secara sdh berpuluh2 tahun aku ga pernah kenal dg si Om tau2 dikenalin, dan tante curhat ttg kondisi ku yg belum pernah hamil.

Kami ngobrol cukup singkat tp padat, mulai dari kista ku, laparoskopi ku, hydro ku. dan rasanya aku udah cukup pintar ya dg semua istilah2 itu semua. hehe.. Karena keterbatasan waktu si Om, akhirnya si Om pamitan pulang, tp entahlah krn merasa aku sbg keponakannya (yg ga tau kelahirannya tau2 udah jd keponakan aja di usia segini, hehe..) atau kah krn merasa tidak enak, Om menawarkan tuk konsultasi di RS tempat prakteknya.

Sepulangnya dari pemakaman nenek, aku merenung atau tepatnya terbawa mimpi sdg konsultasi program kehamilan dg si Om. Sepertinya kehamilan sdh menjadi pikira sehari2 ku atau bahkan sedetik2ku. bangun dari tidur, aku segera menceritakan keinginanku tuk konsul di RS si Om. Tp dalam hati terdalam, aku sadar, suamiku akan berat hati. Dan ternyata benar, dg alasan A B C dan Z, suamiku berat hati. Aku tau, intinya karena si Om adalah LAKI2 (ya iyalah klo tante baru PEREMPUAN, masku..) Memang itulah alasannya aku selama ini bergemelut dg SPOG perempuan, mulai dari dr Bote, dr Sawitri, dr Sri, dan terakhir dr Oni, ya tidak lain karena mereka semua adalah PEREMPUAN. Aku mulai sedikit menarik urat ktk berdiskusi dg suami. Aku bahas itu adalah Om ku, keluarga ku (walaupun jujur sampai skrg aku ga tau silsilah rincinya dalam keluarga besar nenek ku, yg aku tau adalah si Om merasa berhutang budi dg nenek ku, krn semasa kuliah kedokteran, kakek ku sempat membantu biaya kuliah si Om, mk jadilah hutang budi si Om ditebus dg cara mengGRATISkan setiap keturunan nenek kakek ku yg konsul dg nya, mulai dari tante2 ku bahkan sampai sepupu2 ku) jadi aku berpikir suami ku tdk seharusnya merasa aku akan diperiksa oleh Laki2 bukan mahram ku. Perlu dicatat, suami cukup kuat pemikiran dan pendapatnya jk berkaitan dg agama (Alhamdulillah aku bersyukur itu ya ALLAH). Singkatnya, dg berbagai tangkisan2ku thd jawaban suami ku, akhirnya suami ku mengangkat bendera putih. Dia mengizinkanku tuk konsul ke Om ku. (aku merasakan sedikit keberatan hati suami ku, maaf ya mas..)

Datanglah aku ke RS praktek Om ku. aku sudah diultimatum oleh sepupu, tuk menyebutkan jati diriku, bahwa aku adalah cucu nenek, pada awal konsultasi, kata nya sih supaya rekam medisku ditandai dg simbol tertentu oleh si Om, dan sudah pasti efeknya diGRATISkan (nah jujur, sebenernya aku ga mau nih diGRATISin, risih pastinya, tp klo ga dilakukan nanti aku dianggap seperti pasien biasa dong, apa bedanya klo gitu, aku ga dikasih perhatian extra dong, pdhl tujuan ku konsul dg si Om supaya aku dikasih perhatian lebih, obat terbaik, dan pastinya sukses hamil, aamiin). Dengan berat hati, aku akhirnya memutuskan tuk bilang dan bangga kalau aku adalah cucu nenek.

Masuklah aku ke ruang konsul. dan benar apa perkiraan suamiku, klo si Om pasti lupa sama kami (ya iya lah wong qta ketemuannya cm sbentar, mas. tetep membela diri. hehe). selesai mengingatkan memori si Om ttg jati diriku, si Om meminta suster memeriksa payud*r* ku, entah apa tujuannya, seperti tuk mengetahui kondisi ku bermasalah atau tidak tuk penyakit akut lainnya. Alhamdulillah payud*r* ku dinyatakan normal oleh suster, yg artinya tidak kering dan tidak mengkerut kata suster. Selanjutnya aku di USG. Ini pertama kalinya aku mengalami USG melalui perut, karena selama 1 thn lalu dg semua spog perempuan ku, aku slalu USG Transvaginal. ternyata ga beda jauh penampakan USG Perut dg USG TransV. Alhamdulillah Om bilang klo kistaku sdh bersih, rahim baik, sel telur belum terlihat krn aku datang bukan di saat masbur.

Selesai melakukan pemeriksaan USG, aku siap berkonsultasi dg si Om. Kami cukup jelas mendengarkan penjelasan si Om (alhamdulillah aku cocok ya ALLAH, batinku) Lalu om menanyakan dan mencatat semua riwayat tindakan medis dari spog ku sebelumnya, aku ceritakan semua, termasuk tindakan hydro.

Si Om malah bertanya “Emang tuba kamu tersumbat ?”,

aku jawab “kurang tau om, tp pas selesai hydro sih katanya ga tersumbat, om.”

“Lho emangnya hasil HSG nya bgmn ?”

“HSG ? apa tuh om ?”

“lho emang blom HSG ? tp langsung hydro ?”

“iya om, langsung Hydro ga pernah HSG”.

Dengan muka berpikir (entahlah berpikir apa, tp aku yakin hal ini lumrah, karena memang walaupun sama2 SPOG pasti memiliki perbedaan pandangan dan metode) akhirnya si Om memberikan rujukan ke aku tuk HSG, dan lagi2 si Om menunjukkan muka aneh setelah mengajukan pertanyaan berikutnya

“analisi sp*rm* suami nya mana ?”

“ini Om, waktu awal2 tahun lalu, dari RS Hermina”

“Wah ini kurang bagus, udah dikasih obat apa aja ?”

“Ga ada Om, kan saya kena kista, jd fokus ke saya” Memang seingat aku, suamiku cm 1x melakukan tes sp*rm* ktk dg dr Sawitri, emang sih sempat dibilang kurang bagus dan disarankan ke dr Androlog. Tp karena saat itu aku lebih banyak curhat ttg kistaku, mk suami pun jd lebih fokus ke pengobatan kistaku.

Dg sedikit menghela napas, si Om mulai membuka penjelasan kembali “Begini ya, kalo om berpikir program kehamilan seharusnya dimulai dg menganalisa kondisi suami dulu, karena klo suami mudah menganalisanya, cukup analisa sp*rm* aja. Kalo sp*rm* suami ga ada masalah, maka baru bisa lanjut ke program hamil ke pemeriksaan istri, krn pemeriksaan istri itu banyak dan lebih sulit, mulai dari sel telur, saluran tuba, hormon, dan faktor lainnya. Nah klo udah panjang2 periksa kondisi istri, tp suami sendiri belum tau kondisinya, ya agak sia2, kan sumber awal kehamilan itu berasal dari sp*rm* suami yg berkualitas.”

Kembali menghela napas ku lihat si Om. “Ya udah, klo gitu suami cek sp*rm* ya, trus suami selama ini sering pake celana jeans ya ?”

“Ga Om, ga pernah malah” jawab suami ku.

“soalnyaย sp*rm* ga boleh panas dan sempit.”

“klo pake celana berlapis2 salah dong om ?” tanya suamiku

“Ya iya salah dong, spermanya jd kepanasan. emang kamu pake celana berlapis2 ? ngga kan ?”

“iya Om, berlapis2, 3 lapis om” jawabku

“hah…3 lapis ? apa aja ?” muka penasaran si Om

“CD, Celana pendek, trus celana panjang, Om” rinci ku, ku lihat suami sedikit malu, krn privasi nya terbuka juga

“Wah ga perlu segitu nya, ga bagus itu. trus CD nya masih yg ketat ya, coba skrg mulai di coba, justru ga usah pakai CD, langsung celana pendek aja, jd bagian yg memproduksi sp*rm* leluasa mendapat udara jd ga panas” terlihat suamiku manggut2. Alhamdulillah suamiku bisa menerima nasehat Om dengan hati terbuka.

“Ok..klo gitu ini obat tuk kamu ya, ovacare, supaya bagus telur nya. Dan untuk suami, oligocare, supaya bagus sp*rm* nya. Bulan depan bawa hasil HSG dan analisis sp*rm*. Bulan depan kita cek ukuran telur dg USG Transvaginal ya. Cukup dulu tuk awal konsultasi kita ya.” demikian penutup kata2 si Om

“Iya Om, terima kasih ya Om.” dengan perasaan puas kami salaman cium tangan dg si Om tuk pamitan, eh si Om tiba2 bilang “sus,ย  tolong kasih itu ke keponakan saya ya.”Aku bingung apa yg suster kasih ke kami, karena selain, rujukan HSG, analisis sp*rm*, resep obat, aku juga dikasih kertas putih. dengan perasaan ga paham, aku terima aja itu kertas.

Sampai lah kami di kasir. eh ternyataaaaaa..kertas putih itu kertas keterangan pengembalian uang biaya konsul. krn RS ini cukup unik, yaitu pembayaran konsul dilakukan di awal sebelum masuk ruang konsultasi dokter. Kami kaget. Ga enak dan sedikit bersyukur bisa menghemat biaya. Seharusnya kami menebus obat di Apotik RS, namun karena aku sdh pernah mendengar wanti2 sepupu klo si Om akan memberikan obat yg harganya cukup mahal kami khawatir uang kami tdk cukup, kan malu nanti sama apotekernya, krn kondisinya kami sdg menghemat, krn ingetkan akhir tahun aku bilang ga mau promil eh tau2 awal tahun udah promil, sdgkan kondisi keuangan kami sdg awal2nya merintis, krn kami baru saja melakukan pembayaran rumah kontrakan tuk 2 tahun ke depan (eh kok jadi curhat ya…hehe..). Akhirnya kami memutuskan, untuk menebus obat di Apotik Rini kawasan Rawamangun, krn terkenal lengkap dan lebih murah harga obat2nya.

Sebelum keluar RS, ternyata ketemu si Om yg mau praktek ke RS lainnya. ya aku samperin dan salaman trus bilang “Om terimakasih ya, saya ga nyangka kok diGRATISin”. si Om dengan senyum2 bilang “ya udah, gpp. salam tuk keluarga ya.”ย Subhanallah..semoga ALLAH memberkahi kehidupan Om sekeluarga, aamiin..hanya itu yg terucap di batinku.

Sesampainya di Apotik Rini. Apoteker bertanya, “bu..ini tanda apa ya ?” menunjukkan ke aku ttg simbol kecil di atas kertas resep yg diberikan si Om. “saya kurang paham pak.” jawab ku. “oo..ya sudah klo gitu jumlah semuanya Rp sekian, ya bu”jawab si apoteker.

setelah membayar dan menerima obat, aku memberitahukan ke suami ttg perihal tanda simbol tsb, kebetulan kami punya resep warna merahnya (yg seharusnya disimpan oleh pihak apotik RS). Suami jg sempet bingung itu simbol apa. dan Subhanallah, tiba2 aku terpikirkan “mas….jangan2 itu simbol dari Om klo dia ga minta bagian persenan dia dari harga obat yg diresepin ?” “oooiya..bisa jg sih..”

Subhanallah…tak henti2 batin ini mendoakan si Om. Barakallah Om ku..aamiin..

=La!La=

Dalam keheningan malam.

Berserah Diri kepada MU ya ALLAH swt.

Lindungi hamba ya ALLAH swt

8 Komentar »

Pasca Laparoskopi, Hydrotubasi, dan akhirnya aku ingin berhenti sejenak

Jakarta, 30 Desember 2012

Allahu Akbar..

Hanya itu yang dapat aku ucapkan di sela2 hembusan nafasku. Entah tuk menyemangati diri ini atau menandakan aku sudah berada di titik kelelahan.

Laparoskopi sudah kujalani. Semua berjalan dengan indah. Semua dimudahkan oleh ALLAH. Alhamdulillah. Semangat kami masih membara saat itu, maka kami memutuskan tuk melanjutkan program kehamilan dg dr. Oni Khonsa SPOG. Dokter muda, enerjik, perhatian, dan mudah dimengerti dalam menjelaskan hasil pemeriksaan. Bahkan saking cintanya kami dg beliau, kami rela mengantri lebih dari 3 jam di RSIA Tambak. Aku tak pernah terbayangkan akan beredar gentayangan di RS pada tengah malam, namun hal itulah yang terjadi, pukul 23.45 wib aku dan suami baru saja selesai konsultasi dr dr Oni. subhanallah, ketika badan merasa lelah mengantri, lalu bgmn dg dr Oni. Kagum dan sedih jg sih melihat perjuangan beliau dalam bekerja. karena bgmnpunย  beliau tetaplah seorang wanita, istri, dan ibu di keluarganya. Bagaimana perasaan mereka dg semua konsekuensi tersebut.

Juli lalu aku laparoskopi, dan aku kembali konsultasi ke dr Oni setelah aku mulai haid lagi. Bulan Oktober aku mulai memompa semangatku tuk mulai program hamil. hasil USG, alhamdulillah semua bersih. Kista endo ku sudah mengucapkan salam perpisahan. rasa syukur tak henti kuucapkan. Perjuangan kami telihat di layar USG itu ya ALLAH, alhamdulillah.

Konsul pertama pasca LO, hanya diberi asam follat dan tak ada hal spesial lainnya. Konsul kedua pun terjadi, aku belum hamil, hingga akhirnya dr Oni memutuskan tuk tindakan hydrotubasi. Hydrotubasi atau biasa disingkat hydro lebih ke upaya utk perbaikan kalo ada penyumbatan saluran tuba. Jujur belum terbayang apasih itu hydro.

Tp itulah indahnya kehidupan, dg masalah yg ku hadapi, mk aku akan semakin merasa pandai dan banyak ilmu. hehe Ge-eR.. Karena semua yg aku lalui tuk program kehamilan ini, aku pun bergabung dg forum yg membahas kehamilan, tdk cm 1 tp lebih. hehe.. awalnya hanya tuk menjadi pembaca saja, tp lama2 gatel juga, akhirnya aku ikutang komentar. hehe..

OK..kembali ke hydro. karena ga tau apa itu hydro, aku pun mulai mencari tau, ya dari forum2 yg aku sebut td. Ada yg bilang sakiiiiiittt bgt, sakiiiit normal, bahkan ada yg bilang biasa aja. ooo berarti tergantung si calon bunda nya dong ya. Biaya..hmn itu penting tuh, jangan sampai ga siap biaya. Alhamdulillah tabungan masih cukup, mk lanjutlah kami mendaftar hydro.

krn ada yg bilang pasca hydro mules bgt n bahkan ga bisa jalan, maka kami memutuskan naik taksi. Antri…cukup panjanglah seperti biasa. karena dr Oni cukup memuaskan ktk konsul, lama n rinci, jd maklumlah jk antrinya lama. Akhirnya tibalah namuku dipanggil. ternyata tindakan hydro tdk dilakukan di ruang konsul dokter, tp di ruang lain, tepatnya di ruang konsul dokter lain yg kosong. Pindahlah aku ke ruang kosong itu. Suster yang pertama kali menanganiku, alatt2 disiapkan, disuntik (kynya penghilang rasa sakit kali ya), dan terakhir dihibur sama suster supaya ga usah tegang (kok malah jd tegang ya, hehe..) Sekian menit, akhirnya masuklah dr Oni. kata beliau, rasanya sedikit mules (nah lho kok mirip ya ky yg di forum2 itu), trus kata beliau klo sakit bilang aja biar stop dulu tuk tarik napas (wah…kok jd makin tegang ya..)

Bismillah..hydro pun siap dimulai. dari “bawah” dr Oni memasukkan sebuah alat sejenis kateter kali ya, katanya nanti akan terasa mules ktk mulai dimasukkan cairan. Aku siapkan senjata ampuhku, saputangan….ku gigit sekuat2nya, sebenernya ini senjata ampuh mamaku klo lg di urut, aku curi senjata mama. Alhamdulillah senjata itu berfungsi. rasa mulus mulai menghiasi ku, gigitan saputangan pun dimulai. Semakin mules lagi, dan semakin ku tambah kekuatan ku merapatkan gigi2ku di sapu tangan. entah seperti apa wajahku saat itu, yg pasti suami cm bisa mengusap2 kepalaku sambil ngobrol sama dokter “bgmn dok ?” “itu artinya apa dok” “trus yg di layar itu apa dok ?” jujur sebenernya penasaran juga pengen liat layar USG, tp aku memilih mempercayakan suami aja tuk jadi jubirku saat itu. Berkali2 dr Oni bertanya “bgmn Laila ? sakit ga ?” aku hanya jawab dg gelengan. pertanyaan berikut “Klo ini sakit ga laila ?” aku ganti bahasa tubuhku tuk menjawab dg mengangkat jempol tangan kananku. tp yg terjadi justru dr Oni bingung “itu jempol artinya sakit atau apa La ?” aduh kok pake nanya lg sih dok, batin ku. akhirnya aku beranikan diri membuka mulut, mencabut saputangan dari cengkeraman gigiku dan dg “suara hantu” (baca : suara aneh ga jelas) aku jawab “nnnnnggaaaaaaak doooook” eh yg ada dr Oni malah ketawa dan bilang “ooohh ga sakit toh. tp sakit bgt ya. hahaha..” cukup menghibur aku jg sih mendengar tawa seorang dokter. mungkin lucu ya bagi mereka (dokter2 kandungan) yg udah sering melihat wanita2 perkasa yg ikhlas disakiti tuk program kehamilan. dan akulah salah satunya.

Alhamdulillah..selesai sudah proses hydro, dr Oni mengatakan tidak ada penyumbata, walalupun sedikit ada gerakan melambat dlm mengalirnya cairan di tuba sebelah kanan ku. Sempat heran jg sih, kok yg kanan ya, bukannya yg ada kista dan di angkat kistanya adalah yg kiri ? Astaghfirullah..ada apa lagi dg tuba sebelah kananku. tp dr Oni meyakinkan itu tidak terlalu bermasalah. Lalu aku disarankan istirahat sejenak, sekitar 10 menit, kata suster supaya lebih rileks sebelum pulang. ku pegang2 perutku, ku usap2, ku ucapkan doa2 yg ku hafal tuk memudahkan ikhtiar program kehamilan kami. dan Alhamdulillah, dg doa2 tsb aku tak merasakan sakit yg di luar batas wajar. Aku merasa kuat, tp justru suami yg khawatir. hehe..

pulanglah kami dg taksi, sampai di dalam taksi aku berkata ke suami “mas, sebenernya aku masih sanggup kok naik motor skrg, ga terlalu sakit kok, normal2 aja rasa sakitnya” sebenarnya di hati terucap, sayang jg uang taksinya, kan lebih seru klo dipake tuk makan2 krn jujur aku kynya lapar bgt setelah menjalani semua proses tadi.

Akhir tahun..satu bulan sudah berlalu dari proses hydro, namun sepertinya ALLAH masih ingin aku bersabar dan terus berjuang tuk program kehamilan. Aku masih mengalami menstruasi. Sepertinya hatikku tak sekuat fisikku. jujur aku tak lelah merasakan rasa sakit ktk dijahit pasca LO, disuntik tuk tes darah/pemberian obat, di USG berkali2, bahkan dihydro. Semua masih dibatas wajar rasa sakitnya bagiku, bahkan semua rasa sakit itu bisa aku sembunyikan karena aku menggunakan senjata rahasia mama, saputangan. hehe.. Tapi aku tetaplah manusia biasa, hatiku ternyata yg memberikan alarm tuk menyatakan “mas..maaf..aku mau istirahat dulu.” iya..sepertinya hatiku lebih peka akan diriku. 1tahun sudah kami berkecamuk dg program hamil ini. bukan berarti aku lelah. Tapi aku hanya ini istirahat sejenak. Menikmati cinta suamiku yg sdh 1 tahun ini aku bebani dg kelelahan fisik dan finansial.

Subhanallah. tak henti2 kubersyukur padaMU ya ALLAH. KAU begitu mencintaiku dg memberikanku pendamping hidup yg mencintaiku karena ENGKAU dan mencitaiku melebih aku mencintai diriku sendiri. Alhamdulillah.

=La!La=

Dalam keheningan malam.

Berserah Diri kepada MU ya ALLAH swt.

Lindungi hamba ya ALLAH swt

Tinggalkan komentar »